Kamis, 17 April 2014

Sudah Lama PBNU Serukan agar Warga Tidak Golput

Pekerja melipat surat suara Pemilu Legislatif di eks Gedung Balai Latihan Kerja Luar Negeri (BLKLN) Provinsi Jawa Tengah, di Jalan Brotojoyo, Semarang Utara, Kota Semarang, Kamis (6/3/2014). Pada hari pertama penyortiran dan pelipatan surat suara Pemilu 2014, dari 2.252.632 surat suara ditemukan beberapa lembar yang sobek dan terkena bercak tinta. (Tribun Jateng/Wahyu Sulistiyawan)
Seluruh elemen masyarakat diminta menggunakan hak pilihnya dalam pemilihan legislatif (pileg) yang akan berlangsung pada Rabu (9/4/2014) besok.
Hal itu diserukan oleh sejumlah pimpinan partai politik seperti Ketua Umum Partai Gerindra Suhardi, Ketua Dewan Pertimbangan Partai Golkar Akbar Tandjung, dan Wakil Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan Emron Pangkapi, Senin (7/4/2014), seusai acara doa bersama Ketua Umum PBNU Said Aqil Siradj di Jagakarsa, Jakarta.

Mereka mengatakan, suara yang diberikan masyarakat akan sangat menentukan kualitas pemimpin ke depan.
"Mari kita berikan pendidikan politik yang baik bahwa golput itu sia-sia," ujar Suhardi.
Sementara, Emron berharap agar angka golput dalam pemilu kali ini bisa ditekan. Kekhawatiran tingginya angka golput, kata Emron, terlihat dari tingkat partisipasi masyarakat dalam pemilihan kepala daerah yang hanya sekitar 30 persen. Emron mengingatkan masyarakat untuk tidak bersikap apatis dalam memilih calon pemimpinnya.
"Ruginya kalau kita golput, yang baik-baik dan punya gagasan yang bagus nanti tidak terpilih sehingga tak bisa menjadi pemimpin bangsa. Kalau golput, bisa terjadi sebaliknya," kata Emron.
Pada kesempatan yang sama, Akbar Tandjung mengatakan, antusiasme masyarakat dalam mengikuti kampanye partai politik pada pemilu tahun ini terlihat menurun dibandingkan pemilu 2009. Partisipasi tinggi masyarakat, kata dia, sangat penting dalam menjaga legitimasi pemerintahan ke depan. Pemerintahan selanjutnya harus mendapat legitimasi kuat dari masyarakat agar roda pemerintahan bisa berjalan dengan baik.
Ketua Umum PBNU Said Aqil Siradj mengungkapkan, PBNU sudah sejak lama menyerukan agar masyarakat tidak golput. Said menilai, kepentingan menyukseskan perhelatan pemilu adalah agenda bersama dalam mengembangkan demokrasi di negeri ini. Ia berpendapat, tingginya angka potensi golput terjadi karena faktor frustasi terhadap calon-calon anggota dewan yang ada. Apalagi, mayoritas calon yang maju merupakan calon petahana.
"NU tidak mengeluarkan ini halal atau haram. Tapi NU berharap semua masyarakat mengambil peran dalam pesta lima tahunan ini," kata Said lagi.
Posting Komentar