Sabtu, 02 April 2011

AWAN MENEMPEL LANGIT DI ATAS

AWAN MENEMPEL LANGIT DI ATAS by albaruqy
AWAN MENEMPEL LANGIT DI ATAS, a photo by albaruqy on Flickr.

Aku Masih Sendiri




Sebagai seorang lelaki yang masih lajang dan umur sudah mendekati dua puluh lima, hasrat untuk menikah selalu ada. Namun, mental, ilmu, serta keyakinan masih belum siap. Mungkin bagi sebagian orang hal tersebut bukan alasan, artinya hanya dengan modal nekad tak banyak yang perlu di pertimbangkan, dan kenyataannya banyak yang menikah tanpa perhitungan yang matang, tak melihat ketentuan umur yang telah di tetapkan oleh Pemerintah, tak pernah memperhitungkan apa bekal yang akan di persiapkan, semua ini tergantung pada niatnya masing-masing.

Saudaraku yang baik, semua orang mengharapkan berumahtangga itu dalam keadaan tentram, sejahtera, penuh dengan ketenangan, dan diantara kiatnya adalah harus dengan ilmu. Sebagaimana Allah telah berfirman di dalam Al’Qur’an yaitu surat Ar-Ruum Ayat 21 yang artinya : Dan diantara tanda-tanda kekuasan-Nya, Dia menciptakan untuk kamu istri dari jenismu supaya kamu tentram bersamanya. Dan Dia menjadikan cinta dan kasih sayang di antara kamu. Sesungguhnya pada yang demikian itu menjadi tanda-tanda bagi orang yang berpikir.

Sahabatku, bagi seorang yang sedang merantau atau tinggal di kota seperti saya ini, banyak sekali pertimbangannnya untuk menikah, diantaranya kuliah belum beres, tempat tinggal masih ngontrak, gaji belum setabil, tapi saat aku lihat cucian tertumpuk di kamar mandi, kamar yang berantakan, kondisi badan yang sering sakit, hasrat untuk menikah kembali semangat.

Sekarang aku mulai sadar kalau cucian sering tertumpuk, kalau kamar sering berantakan, kalau badan sering sakit, ternyata “ aku masih sendiri.”

Kalau melihat kondisiku sekarang ini, artinya gaji yang belum stabil, bahkan setiap bulan sering kehabisan anggaran sehingga makan kadang tiga kali dalam sehari bahkan terkadang dua atau satu kali dalam sehari, sepertinya ini keputusan yang tepat menurutku untuk sendiri. Bahkan sepertinya teman-teman di kantor akan merasa iri kalau aku menikah duluan, kenapa ! karena ada diantara teman-temanku yang secara umur jauh lebih lebih tua, entah kenapa teman-teman ku di kantor yang sudah pada maksimal umurnya belum juga menikah, alasannya belum siap mental, atau mungkin masih mencari yang lebih baik segalanya.

Jika ada sahabat yang kondisinya sama seperti aku sekarang, yang terbaik kiranya untuk tetap semangat, sabar, ikhtiar, dan senantiasa semangat untuk terus memperbaki diri. Kita yakin semakin terus memperbaki diri maka Allah akan memberikan yang terbaik pula. Begitu pula mengenai jodoh insya Allah, Allah akan memberikan yang terbaik, semoga Allah senantiasa membimbing kita semua dalam menjalani kehidupan yang penuh dengan ujian serta cobaan. Amin...(Rahmat Maulana)


manajemenqolbu.com

Posting Komentar