Kamis, 06 September 2012

STATUS GOOOOOOKIL

KETIKA sang Mujtahid Gadungan BERSABDA
===============
" Pokoknya Setiap Aliran Sufi dan Thoriqot itu semuanya Sesat Tanpa kecuali Titik "
Ujar Seorang Lelaki separuh baya ditengah2 obrolan santainya diteras Mesjid,, Juha yg sedari tadi hanya duduk manis sembari tersenyum simpul rupanya mulai terpancing utk ikut berpartisifasi.



" Kalo boleh saya tanya, darimana bapak bs mengambil kesimpulan bhwa Semua Aliran Sufi dan Thoriqot itu Sesat ??"


" Pertanyaan yg bagus Anak muda,,Dijaman Modern spt Skarang Ini kita Tak perlu repot2 Untuk mencari Informasi apapun,, baik Utk masalah dunia Ataupun masalah Agama .."
Jawab sang Aktifis Setengah baya itu dgn nada datar.

" Maksud Bapak ??,,apakah ada hubungannya dgn Internet ?"

" Tepat Sekali anak Muda.,"

" Terus ?, Apa Semua informasi dr google itu lantas bisa kita telan mentah2 begitu saja ?, seperti itu maksudnya pak ??"

" Ooh tentu tidak,, kita tetap harus memilah dan memilih mana yg lebih Akurat "

"Kembali ke pertanyaan Awal, drmana Bapak bs menyimpulkan bahwa Thoriqot Sufi itu sesat ?"

" Dari Kitab2nya,, kebanyakan kitab Sufi itu mengandung Hadits2 yg dhoif dan maudlu "

" Ah yg beenaaarr,, ? kebetulan Saya mempunyai Warisan Sebuah kitab Sufi nih(Juha memperlihatkan Sbuah kitab yg slalu menemaninya dlm berbagai Riyadhohnya)
"Ini Adalah Kitab Miftahus Sudur,Silahkan bapak cek keabsahannya,. Dan jika kitab Ini Sesat, Tolong Tunjukan kpd saya dimana Letak Kesesatannya... :)

"Sebentar saya bawa kerumah dulu,, besok saya kasih tahu hasilnya.

KEESOKAN HARINYA >>

" Bagaimana hasil tahrif dari kitabnya pak ?"

" Saya Sudah cek utk mengelilingi Google,, sampai diobrak Abrik, tapi Kitab ini rupanya belum pernah tersentuh oleh Syeikh Albani,Syeikh Utsaimin, Syeikh bin baz dan yg lainnya."

" Jadi kesimpulannya ? Kitab Ini Sesat atau Tidak Pak ?"

" Saya Tidak Tahu"

" Bapak bisa membaca kitab Ini ?"

" Sejujurnya,, Saya tdk bisa membaca kitab"

"Saya kira Kemarin bapak ini seorang yg Alim dlm Agama,, ternyataaaa..."

"Ternyata apa anak muda ??
kamu Mau bilang kalo saya ini orang Bodoh ?,, begitu ?"

" hehe,, Jangan Salah faham dulu pak.. Saya tdk pernah bilang begitu"

" Terus kalo kamu tdk mau menghina saya,, skarang maunya apa ?"

" Saya Cuma merasa Heran pak,, Mengapa Orang2 Pintar seperti bapak kok pada seneng banget memvonis Sesat ya ??
Tetapi ketika diminta bukti ilmiyahnya malah mentoknya di Engkong google,,hehe,,
Terimakasih Atas waktunya pak ,Assalamu'alaikum...."
:-)
=================================================
Belum tahu .. Kok belaagu ??
=============
Sore Itu di Sebuah Mesjid nan Indah terdengar Suara Anak2 Pengajian yg Sedang Asik Mengumandangkan sebuah Hafalan,, Sambil menunggu kehadiran Gurunya

ﺛُﻢَ ﺍﻟﺼَّﻼَﺓُ ﻭَﺍﻟﺴَّﻼَﻡُﺃَﺑَﺪًﺍ


ﻋَﻠﻰﺧِﺘَﺎﻡِﺍْﻷَﻧْﺒِﻴَﺎﺀِﺃَﺣْﻤَﺪَﺍ
ﻭَﺍْﺃﻝِ ﻭَﺍﻟﺼَّﺤْﺐِ ﻛُﻞِّ ﺗَﺎﺑِﻊ
ﻭَﻛُﻞِّ ﻗَﺎﺭِﺉ ﻭَﻛُﻞَّ ﺳَﻤِّﻊ

tiba2, . . .

Bruaaakk ... pintu utama Mesjid terbuka Secara kasar.. Dan Sesosok Mahluq bercelana cingkrang, yg sudah sangat dikenal nampak berdiri dgn Garang tepat ditengah2 pintunya....

" Sudah Berkali2 saya Ingatkan,, Jangan pernah sekali2 Mesjid dipakai buat sholawatan.. apalagi pakai nada Nyanyian..

Faham kalian...!!
Katanya dg mata yg sdikit merah membara penuh amarah.

" Itu bukan Sholawatan Paman AbuTsani... !!

Tapi hafalan kitab Tuhfatul Athfal.."
Sahut seorang anak memberanikan berdiri utk membeladiri

" Heii Zaid,.. Memangnya aku ini bego.. Tadi kalian menyebut2 Tsumma Sholatu Wasallamu 'Ala khitamil Anbiya..

apa itu bukan Sholawatan Namanya ??
(suasana Menjadi Hening)

"Mereka benar Bang Abu... Itu hafalan Tuhfatul Atfal..."

Terdengar Suara sahutan yg memecah kesunyian... seorang pemuda berkalung Sorban sudah berdiri dgn sekilas Senyumannya tepat dibelakang Sosok Cingkrang tsb.
Rupanya Juha Baru datang.. Telat abis ketiduran.
( haha. . .ketiduran aja dibahas... Ah gimane yg nulis cerita aje dah. . .pembaca dilarang protes.. :-))

" Oöoh Jadi kamu biang Keladinya Juha. . ?? .. ( menoleh kebelakang)

Dasar Ahlul bid'ah... Dimesjid Bukannya ngajarin Ngaji Qur'an malah ngajarin Kitab Sufi.. dan Nyanyi2an..". . Sambungnya dgn nada berapi2

" Lho siapa yg ngajarin Nyanyian bang Abu..??


" Itu tadi kamu bilang sdg ngapalin Tuhfah tuhfah gitu.. Bukannya itu kitab Nyanyian Sufi ?? . . diDalamnya aja aku dengar tadi ada kalimat sholawat Bid'ah"


" Hehe.. Bang Abuuu. . .Bang Abu...

makanya kalo belum tahu jangan Sok tahu... kitab Tuhfah itu isinya Qoidah2 Tajwid...

" Masa Qoidah Tajwid Ada nyanyian Sholawatannya ? "


"Karna yg dibaca ma Anak2 tadi adalah bait2 terakhirnya. . .kalo Bait2 Awalnya gini

ﻟِﻠﻨُّﻮْﻥِ ﺇِﻥْ ﺗَﺴْﻜُﻦْ ﻭَﻟِﺘَّﻨْﻮِﻳْﻦِ
ﺍَﺭْﺑَﻊُ ﺍَﺣْﻜَﺎﻡِ ﻓَﺨَﺪٌ ﺗُﺒْﻴِﻴْﻦ
*Nun mati dan tanwin padanya berlaku*
*Empat hukum ambillah penjelasanku*
begitu Terjemahan bebasnya bang Abu.."

" Oooohh. . . "

( Melongo...Untung saja tdk sampai Menetes... ^_^)

"Makanya kalo ngafalin Qoidah jgn Cuma Qo'idah "LAUKANA KHOIRON" Mulu... Makanya gitu tuh KUPER... hehe..."


" Belajar Tajwid ko Pake Qoo'idah ? ..itu Bid'aaaah !!


"Aaaah... bang Abu Malah Lebih Aneh lagi.. bid'ahin Orang kok tidak tahu apa yg dibid'ahin ??

Ngaku2 berilmu kok banyak yg belum Tahu ??
Banyak yg belum tahu,,kok malah belagu ??..bukannya Tawadlu kok malah sok Tahu !!,
"Iya kan Ade-Ade ??"

" Serbuuuuuuuuuu...."

Sahut Anak2 serempak... :
==========================================
Bukan cuma al bani yg bisa mensohihkan dan mendhoifkan hadist dan atsar lo,santri martapura pun jg bisa,hehe...
Bahkan mgkn lbh hebat santri2 martapura dr si albani itu,
ni contohnya,
Dalam riwayat abu nu'aim al ashbihan,di kitab hilyatul auliya,ada riwayat sohih tntng bid'ah hasanah dr seorang mujtahid mutlaq imam syafi'i,
حدثنا أبو بكر الآجري ثنا عبد الله بن محمد العطشي ثنا إبراهيم بن الجنيد ثنا حرملة بن يحيى قال سمعت محمد بن إدريس الشافعي يقول : البدعة بدعتان بدعة محمودة وبدعة مذمومة فما وافق السنة فهو محمود وما خالف السنة فهو مذموم

Mari kita periksa ke sohihan atsar ini,supaya tdk ada lg keraguan untuk mempercayai adanya bid'ah hasanah dr hasil ijtihad imam kt syafi'i ,dan kebetulan di indonesia mazhabnya kebanyakan syafi'i,hehe..

Rawi 1
أبو بكر الآجري
Dalam kitab siyar az zahabi di katakan :
الآجري أبو بكر محمد بن الحسين بن عبد الله
الإمام المحدث القدوة شيخ الحرم الشريف
وكان صدوقا عابدا صاحب سنة واتباع
قال الخطيب : كان دينا ثقة له تصانيف
حدث عنه أبو نعيم الحافظ الأصبهاني صاحب الحلية الأولياء وغيره
مات بمكة في المحرم سنة ستين وثلاث مائة
Ringkasnya beliau adalah ulama besar,seorang imam besar,faqih,muhaddist,wafat tahun 360 hijriah,

Rawi 2
عبد الله بن محمد العطشي
Beliau adalah guru dr abu bakar di atas,
Dalam tarikh bagdad
حدث عن إبراهيم بن عبد الله الجنيد وحماد بن الحسن وغيرهم
روى عنه أبو بكر الآجري وابن شاهين ويوسف بن عمر القواس
Imam khatib bagdad tdk menerangkan jarh dan ta'dil nya,tp beliau lgsg menuliskan guru2 beliau dan muridnya,
Jd guru beliau adalah ibrahim ibnu aljunaid
Murid beliau abu bakar ,jd dalam sanad ini ittishol dgn luqi dan sezaman,krn beliau wafat tahun 317 h,
Rawi 3
إبراهيم بن الجنيد
Beliau adalah guru nya abdullah di atas dgn bertemu dan sezaman,
Beliau adalah ibrahim bin abdullah bin aljunaid,spt yg dtls imam zahabi dalam siyar beliau,
الختلى أبو إسحاق إبراهيم بن عبد الله بن الجنيد
الشيخ الإمام الحافظ
وثقه الخطيب وقال : له كتب في الزهد والرقائق
Ringkasnya beliau seorang imam besar,huffazh,dan khatib bagdad dalam tarikh bagdad mentsiqohkan beliau,dan mengatakan beliau bnyk punya karangan,
Beliau wafat tahun 270 h keatas,

Rawi 4
ثنا حرملة بن يحيى
Guru dr ibrahim di atas,dgn bertemu dan sezaman jg,menurut qaul yg ada dalam tarikh dimasyqi ibnu asakir,

Harmalah bin yahya ini adalah ash habusy syafi'i atau orangyg mulazamah dgn imam syafi'i,dan sangat alim dan faqih spt yg dkatakan imam Zirikli dalam ktb al a'lam,
حرملة بن يحيى أبو عبد الله فقيه من أصحاب الشافعي
كان حافظا للحديث له فيه المبسوط والمختصر
Beliau wafat tahun 243 h,
Jd dr segi sanadnya,msng2 rawi di atas ittishol semuanya dgn cara luqi /bertemu dan sezaman,
Dan tdk ada celaan pd msng2 rawi,jd riwayat qaul syafi'i pd mslh bid'ah hasanah ini jelas sohih sekali tdk ada keraguan sdkt pun,cuma wahabi yg msh gak mau mengakui krn keras kepala mereka taklid buta sm tanduk2 dr najd,hehe..atau bs jd mereka anti mazhab syafi'i,hehe...
Ayo sm2 kt pakai qaul imam syafi'i ini dgn sanad shohih ini yg mengatakan
BID'AH itu ada 2
Bid'ah mahmudah atau hasanah,
Bid'ah mazmumah atau sayyi'ah,
Msng2 dpt dketahui tanda2nya dgn
Yg sesuai sunnah itu hasanah
Yg tdk sesuai sunnah itu sayyi'ah,
Oke gak toh,
 ============================================================

Teroris Galau :
Saat menanggapi aksi jihad yang dilakukan oleh sekte wc (wahabi cingkrang) yang percaya kematiannya akan menjamin tempat di surga, Gus Dur malah melemparkan leluconnya.

“Gus, betulkah para pengebom itu mati syahid dan bertemu bidadari di surga?” tanya seorang wartawan kepada Gus Dur.


Gus Dur pun menjawab, “Memangnya sudah ada yang membuktikan?”

“Tentu saja belum kan, ulama maupun teroris itu kan juga belum pernah ke surga.


Mereka itu yang jelas bukan mati syahid tapi mati Sangit.


Dan kalau pun mereka masuk surga, mereka akan menyesal galau bertemu bidadari, karena kepalanya masih tertinggal di dunia dan ditahan polisi, densus 88″ lanjut Gus Dur cengengesan
==============================================================
FATWA SYEIKH MUQBIL
-------Baca yang baik yaaah...

Berikut ini adalah fatwa Syeikh Muqbil bin Hadi al Wadi’i- rahimahullahu- tentang permasalahan di atas. Fatwa beliau ini kami jumpai di buku kumpulan fatwa beliau yang berjudul Tuhfah al Mujib fi As-ilah al Hadhir wa al Gharib terbitan Dar Haramain Kairo, halaman 88-89, cetakan pertama 1424.

أما بعد: فهذه أسئلة وردت من إخواننا في دولة إندونيسيا المسلمة إلى شيخنا أبي عبدالرحمن مقبل بن هادي الوادعي حفظه الله.
السؤال: ما حكم الصلاة في المسجد الذي أمامه مقبرة؟

Berikut ini adalah beberapa pertanyaan yang datang dari saudara-saudara kita yang tinggal di sebuah NEGARA ISLAM bernama INDONESIA. Pertanyaan-pertanyaan ini ditujukan kepada guru kami Abi Abdirahman Muqbil bin Hadi al Wadi’i.
Teks pertanyaan, “Apa hukum shalat di masjid yang di sisi kiblatnya terdapat pemakaman?”

الجواب: الحمد لله، والصلاة والسلام على رسول الله، وعلى آله وأصحابه ومن والاه، وأشهد أن لا إله إلا الله وحده لا شريك له، وأشهد أن محمدًا عبده ورسوله.
أما بعد: فالصلاة في المسجد الذي أمامه مقبرة خارج جدار المسجد صحيحة، لأنّ النهي عن الصلاة في المسجد الذي فيه مقبرة، كما جاء عن أبي سعيد الخدري رضي الله عنه عن النبي صلى الله عليه وعلى آله وسلم أنه قال: ((الأرض كلّها مسجد، إلاّ المقبرة والحمّام)).

Jawaban Syeikh Muqbil:

“Segala puji hanyalah milik Allah. Sanjungan dan keselamatan semoga selalu dilimpahkan kepada Rasulullah, keluarga, para sahabatnya dan semua orang yang loyal kepada beliau.
Saya bersaksi bahwa tiada sesembahan yang berhak disembah melainkan Allah semata tiada sekutu baginya/ Saya juga bersaksi bahwa Muhammad adalah hamba dan utusannya.

Sholat yang dikerjakan di dalam masjid yang pada sisi kiblatnya terdapat pemakaman dan pemakaman tersebut ada di luar tembok masjid adalah sholat yang sah.

Yang terlarang adalah mengerjakan sholat di masjid yang di dalamnya terdapat makam sebagaimana dalam sebuah hadits dari Abu Said al Khudri, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Semua bagian bumi itu bisa dipergunakan untuk sholat asalkan bukan pemakaman dan bukan hammam (tempat mandi umum)”.

وفي “صحيح مسلم” من حديث جندب عن النبي صلى الله عليه وعلى آله وسلم قال: ((ألا وإنّ من كان قبلكم كانوا يتّخذون قبور أنبيائهم وصالحيهم مساجد، ألا فلا تتّخذوا القبور مساجد، إنّي أنْهاكم عن ذلك)).

Dalam Shahih Muslim dari Jundub, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Ingatlah, sesungguhnya orang-orang sebelum kalian itu menjadikan kubur para nabi dan orang shalih mereka sebagai masjid (baca:tempat ibadah). Ingatlah, janganlah kalian menjadikan makam sebagai masjid. Sesungguhnya aku melarang kalian melakukan hal tersebut”.

وحديث: أنّ النبي صلى الله عليه وعلى آله وسلم قال: ((لا تصلّوا إلى القبور، ولا تجلسوا عليها)).
فهذا إذا كانت الصلاة إليها بدون حائط أو جدار. أما إذا وجد الجدار أو الحائط وهي خارج المسجد، فالصلاة صحيحة إن شاء الله.

Sedangkan maksud hadits, “Janganlah kalian sholat dengan menghadap makam dan janganlah kalian menduduki makam” adalah larangan sholat menghadap makam secara langsung tanpa terhalang tembok.
Oleh karena itu, jika sudah terdapat tembok sehingga posisi makam itu di balik tembok maka sholat yang dikerjakan di masjid semacam itu adalah sholat yang sah, insya Allah”.

***
Ada beberapa pelajaran yang bisa kita petik dari kutipan fatwa di atas:

1. Syeikh Muqbil berpendapat sahnya sholat di masjid yang di sebelah baratnya terdapat makam meski makam tersebut tidak memiliki pagar atau tembok makam yang tersendiri. Landasan beliau dalam hal ini sangat kuat karena yang dimaksud dengan menjadikan kubur sebagai masjid adalah masjid yang di dalamnya terdapat makam, sedangkan dalam hal ini posisi makam ada di luar masjid.

2. Jika ada orang yang beralasan bahwa sholat di masjid tersebut berarti sholat dengan menghadap makam atau kubur dan hal ini dilarang Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam maka jawabannya adalah dengan kita katakan bahwa sholat semacam itu tidak bisa disebut sholat menghadap kubur namun sholat menghadap tembok masjid.

3. Jika ada orang yang mengatakan bahwa tembok masjid semata itu belum cukup untuk terhindar dari larangan sholat menghadap kubur maka kita bisa balik bertanya mengapa keberadaan tembok masjid dinilai belum cukup? Adakah dalil atas anggapan ini? Apa dalil yang mengharuskan adanya tembok atau pembatas tambahan selain tembok masjid? Mengapa dua tembok atau dua pembatas dinilai cukup? Adakah dalil yang membedakan antara adanya dua pembatas dengan satu pembatas saja yaitu tembok masjid?

4. Anggapan bahwa orang yang sholat di masjid yang di bagian kiblatnya terdapat kuburan adalah orang yang kesalafiannya diragukan adalah anggapan yang tidak benar. Terlebih lagi bahwa masalah ini adalah masalah fiqh dan bukan masalah yang menjadi tolak ukur seorang ahli sunah ataukah bukan. Tidak perlu menambahkan tolak ukur ahli sunah dengan tolak ukur yang tidak dikenal oleh para ulama ahli sunah itu sendiri. Bahkan ada orang yang meragukan kesalafian seorang ustad yang dikenal sebagai ustad salafy gara-gara masalah ini. Sungguh suatu hal yang aneh sekali.

5. Kaedah fiqh mengatakan bahwa keluar dari perselisihan ulama adalah suatu hal yang dianjurkan. Mengingat hal tersebut maka adanya pembatas tambahan selain tembok masjid adalah suatu hal yang baik dalam rangka keluar dari perselisihan di antara para ulama.
Udah gitu saja pengamanannya.
Posting Komentar